Daim Sebenarnya Hanya Anti Najib....

Di sebalik serangan PKR terhadap kekayaan serta pemilikan bank di beberapa negara luar, bekas Menteri Kewangan, Daim Zainuddin tidak melihat semua itu sebagai halangan untuknya terus menegur kepimpinan kerajaan dan pengurusan ekonomi negara yang disifatkannya lemah dan tidak betul.

Sambil meminta mereka yang menuduhnya mempunyai kekayaan dan terlibat dengan rasuah itu mengemukakan bukti serta menyifatkan Anwar Ibrahim yang membangkitkan pelbagai dakwaan terhadapnya sebagai "kaki goreng", Daim nampaknya lebih berminat untuk menegur kepimpinan Najib Razak dari segi pengurusan ekonomi dan menjaga kepentingan orang-orang Melayu daripada menjawab tuduhan-tuduhan yang dikaitkan mengenai dirinya.

Dalam teguran terbarunya yang dilontarkan dalam sebuah program bual bicara semalam, Daim berkata, kerajaan perlu segera mencari jalan membangunkan ekonomi negara dan memajukan kehidupan orang-orang Melayu serta memperbetulkan semula dasar ekonominya yang salah ketika ini.

Katanya lagi, dasar kerajaan sekarang bukan saja tidak memberi faedah dan manfaat kepada rakyat, bahkan juga membebankan mereka dari segi peningkatan pengurusan ekonomi seharian.

Beliau juga mengkritik Najib selaku Perdana Menteri dan Menteri Kewangan sebagai tidak pandai mengurus ekonomi kerana meningkatkan hutang sehingga RM600 billion yang mengakibatkan belanjawan menjadi tinggi dan rakyat menjadi mangsa.

Bagaimanapun kata bekas Menteri Kewangan itu, beliau bukanlah anti kerajaan tetapi hanyalah anti kepada dasar kerajaan yang lompong dan tidak betul. Dalam erti kata lain, Daim sebenarnya menzahirkan beliau hanyalah anti kepada kepimpinan Najib yang tidak pandai, tidak betul dan tidak bijak dalam mengurus kerajaan serta ekonomi.

Sehubungan itu, tegasnya, kerajaan tidak boleh marah jika semakin ramai rakyat berpihak dan menyokong Pakatan Rakyat sekarang ini.

Sejak pilihanraya umum lalu, ini merupakan teguran kali ketiga yang dibuat oleh Daim terhadap Najib. Teguran pertamanya adalah berkaitan beberapa dasar yang disifatkannya tidak betul seperti subsidi, tol, kenaikan harga barang, ketidakcekapan menjawab isu, tidak bijak mengurus perbelanjaan, terlalu bergantung kepada penasihat dan pelbagai lagi. Teguran ini dibuatnya dalam satu majlis di Merbok, kawasan Parlimen yang pernah diwakilinya suatu ketika dahulu.

Kemudian dalam satu wawancara dengan Kinibiz pula, beliau menyifatkan kepimpinan Najib sebagai rapuh dan tidak tegas serta membayangkan jika pilihanraya umum akan datang diadakan dalam keadaan seperti sekarang, ia lebih memungkinkan BN menerima kekalahan serta kehilangan kuasanya di peringkat Pusat.

Kini, tanpa menunggu lama dan tidak menghiraukan beban yang ditanggung Najib seperti misteri kehilangan MH370, pertikaian mengenai GST dan sebagainya, Daim memuntahkan lagi peluru serangannya terhadap Najib. Mengapakah Daim terus bersuara?

Sebagai pemimpin veteran yang pernah membina ekonomi negara bersama-sama dengan Mahathir sebelum ini, Daim tentunya dapat merasakan banyak kepincangan ekonomi dan pengurusan negara sekarang ini. Seperti rakyat biasa yang lain yang sudah banyak mengeluh mengenai banyak isu yang melanda negara, Daim juga nampaknya tidak dapat menahan dirinya untuk turut sama bersuara.

Hutang negara yang meningkat daripada lebih RM300 bilion ketika Najib mengambil alih kerajaan pada 2009 tetapi meningkat sehingga RM600 biliion serta menghampiri paras 55 peratus KDNK adalah bukti yang jelas tentang kelemahan, ketidakcekapan dan mungkin pembaziran yang melampau.

Kebimbangan Daim sebenarnya bukan saja berkaitan pengurusan negara, terutama tentang kepentingan Melayu dan hal ehwal ekonomi tetapi yang jauh lebih dibimbanginya ialah kekalahan BN dalam pilihanraya umum akan datang. Sebab itu, kritikan beliau lebih ditujukan kepada Najib dan bukannya kepada kerajaan. Daim hakikatnya masih mahu BN kekal sebagai kerajaan tetapi menolak cara dan pendekatan oleh kepimpinan Perdana Menteri yang ada sekarang.

Kritikan terbaru Daim ini bukan saja akan menggoncang lagi keyakinan rakyat terhadap Najib, bahkan juga menyebabkan sokongan UMNO sendiri jadi berbelah-bagi. Hanya setelah kira-kira 10 bulan selepas pilihanraya umum lalu, Daim sudah membuat teguran terbuka sebanyak tiga kali dan mungkin sudah bercakap dengan ratusan orang yang menemuinya mengenai kepimpinan salah dan tidak betul oleh Najib.

Penulis sendiri pernah bertemu dan berbual-bual dengan Daim beberapa bulan lalu dan ternampak begitu banyak yang tidak betul dan ditegurnya mengenai kepimpinan Najib, ekonomi, barisan menteri, campurtangan keluarga, peranan penasihat dan sebagainya.

Apa yang jelas, Daim adalah seorang yang kukuh dan bebas serta akan terus memberikan tegurannya. Tegurannya mungkin lebih kerap dan lebih keras.

Berikutan hubungannya yang sangat akrab dengan Mahathir, tidak mustahil mereka akan menjadi pasangan bergu yang silih berganti melakukan serangan terhadap Najib dalam tempoh berbaki empat tahun lagi menjelang pilihanraya umum akan datang.

Matlamat Daim dalam melakukan teguran mungkin sama ada Najib perlu segera berubah dan membetulkan kesilapannya, berundur atau diundurkan tetapi jika semua itu tidak mendatangkan hasil, kritikan dan tegurannya mungkin juga memudahkan lagi kejatuhan BN dalam PRU 14 nanti.

Sumber Berita Dari Blog Rakyat Marhaen

No comments:

Post a Comment